Ruang Lingkup Kajian Geografi

Posted on
  • Friday, March 26, 2010
  • by
  • Admin
  • in
  • Labels:
  • Ruang Lingkup Kajian Geografi

    Sebutan geografi sebagai ilmu pengetahuan cukup banyak, antara lain:
    i). geografisebagai ilmu holistik yang mempelajari fenomena di permukaan bumi secara utuh menyeluruh,
    ii) geografi adalah ilmu analitis dan sintesis, yang memadukan unsur lingkungan fisikal dengan unsur manusia dan
    iii). geografi adalah ilmu wilayah yang mempelajari sumberdaya wilayah secara komprehensif. Tiga sebutan geografi tersebut yang menjadi landasan untuk membahas kajian geografi yang mampu merespon permalasalahan lingkungan yang berdimensi lokal hingga global. Pertanyaan pemandu untuk mengetahui ruang lingkup kajian

    Geografi pada umumnya adalah:
    1) apa (what),
    2) dimana (where),
    3) berapa (how long/how much),
    4) mengapa (why),
    5) bagaimana (how),
    6) kapan (when),
    7) siapa (who) (Widoyo Alfandi, 2001).

    Pertanyaan pemandu yang mencerminkan bahwa geografi itu adalah holistik, sintesis dan kewilayahan adalah sebagai berikut:
    1) apa, dimana dan kapan (what, where and when), pertanyaan ini menuntun kita untuk mengetahui fenomena geografis dan distribusi spasialnya pada suatu wilayah, serta kapan terjadinya;
    2) bagaimana dan mengapa ( how and why), pertanyaan ini bersifat analitis untuk mengetahui sistem, proses, perilaku, ketergantungan, organisasi spasial dan interaksi antar komponen pembentuk geosfer;
    3) apakah dampaknya (what is the impact), pertanyaan bersifat analistis, sintesis untuk mengevaluasi fenomena geografi yang mengalami perubahan baik oleh proses alam maupun oleh hasil interaksi antara manusia dengan lingkungan alamnya;
    4) Bagaimana seharusnya (how ought to ), pertanyaan ini menjurus ke sintesis dan evaluasi untuk pemecahan permasalahan lingkungan suatu wilayah dan memberikan keputusan dalam pengelolaan sumberdaya dan lingkungan. Pertanyaan pemandu pertama dalam geografi yang umum tersebut dapat digunakan untuk proses pembelajaran pada tingkat manapun dengan memperhatikan tingkat kedalaman atau kedetilannya. Pertanyaan pemandu yang kedua dapat ditujukan untuk jenjang pendidikan pada perguruan tinggi, dengan asumsi bahwa wawasan dan penalaran mahasiswa lebih mantap.

    Sumber:
    Sutikno. 2002. Peran Geografi dalam Pemberdayaan Sumberdaya Wilayah. Makalah
    dipresentasikan dalam Pertemuan Ilmiah Tahunan dan Kongres Ikatan Geograf
    Indonesia di UPI Bandung tanggal 28-29 Oktober 2002.

    0 comments:

    Post a Comment